Living Together [1]

on

.Living Together1

.

Living Together [1]

Maincast : Kim Mingyu and Park Jiyeon

.

Jiyeon itu cewe tomboy cool yang gak gampang kegoda sama pesona dunia dan isinya. Dia cewe low profile yang ga punya teman banyak sebenarnya. Bukan karena ga ada yang suka temenan sama dia, tapi itu lebih kepada, dia terlalu selektif memilih teman. Dia ga suka teman yang matrealistis, baperan dan sok pinter. Satu- satunya sosok yang dia anggap mempuni untuk jadi temannya, ya hanya—

Kim Mingyu.

Hanya aja Kim Mingyu itu, sosok antoganis yang paling sexy sepanjang sejarah hidupnya yang baru mencapai 18 tahun ini. Ga tau kenapa meskipun dia galak dan suka malak, tetep aja Jiyeon rela di palak sama dia.

Mingyu juga ngaku. Maksudnya ngaku kalau Jiyeon itu terlalu gampang di palak. Tiap hari ga ada maksud buat malak dia, tapi dia lewat mulu di depan kelas Mingyu, itu juga waktunya pas banget kalau ada Mingyu. Herannya pasti begitu.

Mingyu yang kerap dipanggil Yang Mulia Mingyu sama temen-temen CS-nya itu sudah lama menjadikan Jiyeon sebagai target utamanya. Dia selalu membuat Jiyeon harus membayar upeti setiap kali dia lewat di depan kelasnya, atau di depan mukanya yang gantengnya bisa menghancurkan populasi wanita di seluruh jagat raya dan isinya.

Seharusnya dia itu kan takut dan kapok ga lewat-lewat lagi di depan kelasnya, bukan malah ketagihan dicegat sama Mingyu. Belakangan Mingyu jadi tambah asik nyegat Jiyeon lantaran ada sebuah petunjuk dari para dewan bidadari dari kayangan yang mengatakan bahwa cewe tomboy itu akan menjadi orang yang akan membuat hidup Mingyu bahagia.

Petunjuk itu memang bukan sebuah wangsit yang akurat, karena Mingyu mendapatkannya dari mimpi yang juga berbarengan dengan mimpi basahnya seminggu lalu. Euwww! [ngurut dada Jiyeon]

Mingyu masih belum mau tobat jadi berandal di sekolahnya, selagi para pemujanya masih memberi upeti yang membuat singgasananya berlimpah ruah dengan harta.

Dia berlagak cool, dan sok dingin waktu Mingyu nyegat dia yang memasang badan di tengah jalan, pake intimidasi alis tebal, dan tatapan setajam Angelina Jolly/lupakan/, dia nodong dadanya pake telunjuk, trus di tekan-tekan gitu di sana, seolah-olah dia lagi mencet mesin atm. Mingyu cuma nyengir absurt. Kenapa nih cewe malah nyerahin duit ke dia, trus langkah tegap maju jalan gitu.

Ga jelas, kan!tapi duitnya diterima juga sama Mingyu, malahan duitnya di pake buat jajan bakso sama Jisoo, ajudan dia yang tengilnya minta ampun.

Besoknya, Mingyu nyegat lagi,

Jiyeon yang udah paham sama aksi Mingyu berjalan agak pelan, sambil bersiap merogoh kantongnya, tapi Mingyu masang tangan,nolak pake ngasih cibiran.

“GA pengen duit? Apa duit gua palsu yang kemaren?” tanya Jiyeon

“Bukan, ga usah repot-repot ngasih duit. Gua curiga duit lu hasil korupsi bapak lu! tangan gue gatel, plus sakit perut pas buat gue pake jajan bakso!” [kebanyakansambel kali]

“Trus mau lu apa sekarang kalau ga mau duit?”

Mingyu melirik kiri kanannya.

“Lu ga takut lagi ma gue?”

Jiyeon mainin bola matanya. “Selama ini gue ga pernah takut sama lu.”

“Heh? Terus kenapa lu ngasih duit ke gue kalau lu ga takut gue buli?”

“Gue kasihan aja ma elu. Tiap hari udah capek-capek nyegat gue, kalo ga gue kasih ntar lu ga bisa jajan. Lu kan miskin.” Ujar Jiyeon sambil ndeketin Mingyu yang masih melongo.

“Eh monyong maneh teh! ngatain gua miskin!”

“Fakta.” cibir JIyeon

“Iya sih.” Mingyu ngangguk.

“Berhubung lu ga mau gue kasih duit, gimana kalau sekarang gue kasih—”

CHU~

CIUM?

Jiyeon langsung kabur.

Beneran, sekarang dia lari kebirit-birit. Baru sekali ini dia takut, Mingyu nonjok dia, padahal sebelumnya dia berharap banget Mingyu mau ngejar-ngejar dia bak adegan di film India. Ish!

Mingyu seperti terlempar lagi pulang ke kayangan saat bibir sensual plus pake dikit aroma strawberry itu nempel di bibirnya. Ini mimpi atau khilaf.

“PARK JIYEON!” teriaknya murka.

“O my God!” Jiyeon langsung ngumpet seketika.

Jiyeon pindah tempat, yang tadinya ngumpet di kolong meja aula, sekarang malah di dalam locker gantinya di ruang olah raga. Kan, sempit. Tapi sih muat. Dia juga heran. Apa sekarang dia kurang gizi. Padahal negara udah makmur dan kesohor, masa dia masih kurang gizi, kan anak orang kaya juga. /Hayati./

“JIYEON!” teriak sang Mingyu sambil berjalan hilir mudik di dalam ruangan. “gue tahu lu ngumpet di sini!”

Yak, kalo dia udah tahu, kenapa pake betereak kek geledek gitu. Umpat Jiyeon sambi nyengir.

Dia jadi bingung juga sebenernya, padahal niatnya dia gak akan ngumpet dan menyerah pasrah dalam pelukan Mingyu, tapi kok malah ngumpet.

“Gue abisin luh kalo sampe gue temuin!” ancam Mingyu sambil terus megangin bibirnya yang barusan dikecup Jiyeon. Masa iya, ketua genk di kecup bibirnya. Bisa longsor harga dirinya kalo sampe temen-temennya tahu. Untungnya dia cuma sendirian tadi. Amanlah!

“Jiyeon, keluar gak luh!” teriak Mingyu lagi.

Jiyeon yang masih ngumpet udah kesemutan kakinya. Dia ga biasa terkurung diruangan sempit. Maklum dia kan orang kaya, rumahnya luas kayak lapangan bola. dia punya kaki bisa ditaro di mana aja, tapi sekarang—

Alamak!

Kalo dia ga keluar sekarang, bisa jadi nanti malah ngesot jalannya.

BRAKH

Kayaknya Mingyu masuk ke ruang ganti nih. Jiyeon mulai waspada. Tapi apa mungkin dia curiga kalo Jiyeon bisa masuk ke locker ini.

“Sial, kenapa sepi di sini!” maki Mingyu kesal. Dia berjalan kesana ke

sini ke situ, ga ketemu juga. Pasalnya dia ga mikir kalau Jiyeon bisa masuk ke locker. Ya sudahlah!

“Oke, sekarang gue lepasin luh, tapi ntar kalo gue sampe liat lu lagi di depan muka gue, ati-ati aja dah lu!”

Duh, ngomong ma tembok! Batin Mingyu ngenes. Dia kembali keluar ruangan, tapi tangannya iseng, dia kunci ruang ganti itu dari luar. CKLEK sambil cengegesan ga jelas, tapi girang banget kayaknya. Mampus luh! Omelnya kemudian.

Oh, kasihan Jiyeon! Dia yang masih ada di ruang ganti harus terkunci begitu aja di dalamnya. Mingyu kejam! Kejam..kejam…kejam! Makinya sambil keluar dari locker. Dia lurusin kakinya dan sedikit berlari di tempat untuk ngilangin semutan. Kenapa dia musti suka sama tuh cowok begajulan kayak Mingyu. Apa hebatnya dia?

Banyak! Teriaknya dalam hati menjawab pertanyaannya sendiri.

Tapi, bel sudah terlanjur berteriak di luar sana. Gimana ini? Si brengsek nomor satu itu beneran ngeselin. Kalo dia ga ganteng udah dia sewa itu pembunuh bayaran buat melenyapkan Mingyu. Maklum ayahnya dulu mantan intelejen negara yang pernah juga jadi CIA. Keren, kan!

Dia ngerogoh hapenya di kantong celana, sukur masih ada baterenya.

Tut tut tut

Mencet nomor sang sopir yang merangkap bodyguardnya.

Hubungan tersambung, tapi ga diangkat. Jam berapa ini dia udah tidur. Yak, si brengsek nomor dua! Makinya lagi dengan muka ngantuk. Ini akibatnya sarapan kebayakan, jam segini udah ikutan ngantuk.

Diliat-liat lagi, ada matras di pojokan nganggur, mendingan tidur aja lah di sana, dari pada nanti keluar dari sini, masih kena buli Yang Mulia Mingyu terkutuk itu.

Beberapa jam kemudian,

Jiyeon masih duduk pasrah di dekat lockernya, padahal ruangan udah teranjur gelap. Ini sih horor jadinya. Mana dia fobia gelap lagi.

Berkali-kali dia mencet nomor sopirnya, ga diangkat juga. Ga ada sinyal.

BRAKH BRAKH BRAKH

Mendadak ada suara dari arah pintu. Jiyeon meloncat kaget. Jangan-jangan Mingyu masih penasaran sama dia. Waduh! Dengan cepat dia masuk lagi ke dalam locker.

SIAL, tambah gelap di sini.

Sekolah pasti udah bubar sekarang. Pikirnya.

Cowo dengan mata sayu itu menajamkan pendengarannya. Perasaan ga ada yang masuk ke sini, tapi kok di luar berisik amat.

Jiyeon keluar lagi dari dalam locker sambil berjinjit-jinjit kayak balerina nahan pipis, buat ngintip kejadian di luar ruang ganti. Di pintu sih ada celah sedikit, dan dia bisa lihat sesuatu tengah terjadi di sana.

“WHAT!”

Siapa mereka? Kenapa ada anak-anak sekolah sebrang ada di sini. Mereka ngapain di sini? Ngeroyok Mingyu.

Mereka itu ber—

Jiyeon menghitung dulu

1 2 3 ….. 8 . Delapan, gilak! Mau ngapain ngeroyok Mingyu. Ke mana anak buah Mingyu? Apa pada ngumpet. Cih! Beraninya main keroyokan.

Mingyu di tendang bertubi-tubi sampe badannya ambruk, bangun terus ambruk lagi berkali-kali. Dia berusah ngelawan, tapi apa daya mereka semua ahli bela diri.

“Hi..hi..hi…hi…hi…hi.hiiiiiii!” mendadak Jiyeon berinisiatif mengeluarkan suara-suara aneh dari mulutnya, biar dibilang kayak hantu. Ruangan yang gelap ini jadi tambah horor di mata mereka.

“Hiii hiiiii hiiiiiiiiiiii” agak panjangan i nya biar meyakinkan. Gawat kalau mereka ga kabur. Pikirnya. Tapi kemudian, mereka mulai bergerak mundur. Semoga mereka kabur. Kasihan kan Mingyu, dia udah payah di lantai.

Dua detik kemudian, mereka lari kebirit-birit keluar ruang olah raga indor. Sukurlah, tapi dia belum bisa keluar dari ruang ganti ini. Hik Hik….

Badannya merosot di tembok. Iya, kalo Mingyu mau bukain pintunya. Kan dia brengsek. Mana mau dia bukain pintu.

Lagi asik-asiknya ngedumel,

CKLEK

“AARRRGH!” Jiyeon meloncat kaget. Dia langsung bangun dan lari dari sergapan Mingyu, tapi tangan Mingyu keburu narik rok seragamnya, nyaris merosot.

“YAAAK, SIALAAAAN rok gua merosot bego!” Mingyu ambruk lagi sambil tangannya megangin tangan Jiyeon.

“HIIIH!” Jiyeon nyoba benerin roknya yang jadi korban kebiadaban tangan Mingyu barusan. Untung gelap, jadi ga keliatan.

“Lu ngapain di sini?” tanya Mingyu yang lagi payah di lantai.

Jiyeon yang sibuk benerin rok cuma nyengir.

“Gue, main karambol di sini! Hh, lu kira gue ngapain di sini? Pikir aja ndiri, ngapain dari tadi gue di sini!” bentak Jiyeon berani.

“Lu nyari mati luh, brani bentak gue!”

Jiyeon beringsut mundur, tapi emang Mingyu lagi ga bisa apa-apa abis ditendangin perutnya. Dia meringis nahan sakit.

“Tolongin gue, njir!”

“Ogah, ntar lu ngapa-ngapain gue lagi.”

Mingyu masang muka kesel, tapi tetep ganteng di mata Jiyeon./catetdikamus/

“Sumpah, gue absenin dulu lu hari ini, lagian juga udah malam. Gue ga akan ngapa-ngapain lu.”

“Sumpah lu!” ih padahal Jiyeon pengen di apa-apain sebenarnya. Kenapa jadi kecewa ya.

“Sumpah!” tegas Mingyu.

Jiyeon ndeketin tuh cowo yang gantengnya super pemborosan.

Mereka saling liat-liatan meski ga keliatan banget, kan gelap. Tapi Mingyu ngeliat dengan mata batinnya kalo Jiyeon ini ternyata punya wajah seindah bidadari yang jatuh dari surga… /heiyaaah!/

“Kenapa luh?” Jiyeon buang muka pas ngeliat gingsul Mingyu nyembul dari bibirnya yang melebar.

“Gue lagi senyum. Lu ga pernah liat anak keturunan dewa senyum?”

Jiyeon yang bopong tubuh Mingyu harus berkali-kali baca mantra semoga dia ga gampang lemah. Sekarang Mingyu bisa bebasin dia dari pembulian, tapi besok—

Hanya Tuhanlah yang tahu,

“Keturunan dewa kok bisa K O di keroyok. ” Sindir Jiyeon.

“Agh, lu kayak ga tahu aja. Kadang-kadang keturunan dewa juga punya hari sial.”

“Jadi hari ini hari sial lu?”

“Ehm, ga juga sih!” cengir Mingyu sambil ngelirik Jiyeon yang ngumpetin wajah senengnya bisa deketan sama Mingyu, nempel lagi. Ya ampun, ini sih udah rejeki namanya. Ga papa deh, kena keringat dari ketek Mingyu. Berkah!

“Gue tahu apa yang lu pikirin.” Tuduh Mingyu tiba-tiba

Jiyeon yang tadi tenang-tenang aja kepaksa noleh, nih beneran keturunan dewa apa, kok bisa tahu apa yang dia pikirin.

“Lu tahu?”

Mingyu ngangguk.

“Apaan?”

“Lu laper.” Jawab Mingyu sambil ngakak. Nah sih, kok dia girang gitu abis dikeroyok massa. Apa dia gegar otak.

Jiyeon bawa Mingyu sampe ke depan sekolah, di mana sang sopir sudah nungguin dia di sana tanpa dosa.

“Ke mana aja luh, gue telponin dari tadi kagak di angkat!”

“Saya mencret, Non. Berobat di rumah sakit. Ngantri.”

“Seharian ngantri di rumah sakit. Emang rumah sakit Cuma ada satu di Korea. Alesan aja luh!” maki Jiyeon.

Mingyu mendadak bengong, ngeliat cowe di sebelahnya ini bawelnya ga ketulungan. “Kenapa sopir di marah-marahin. Songong luh! Sok majikan!” maki Mingyu lagi,

“Lu masih mau gue tolongin ga luh, apa gue tinggalin aja di sini.” Maki JIyeon ganti, sok galak, padahal takut juga kalo Mingyu ntarnya perkosa dia. Eum, takut ga ya? Hehe…

Mingyu nyengir lagi.

“Anterin gue pulang kalo gitu.” Nadanya turun dikit

Jiyeon ketawa dalam hati.

Akhirnya mereka berlalu dari depan gedung sekolah mereka yang megah.

.

.

.

tbc

.

.

.

Note. Another aneh story lagi dari gua….hehe, kali aja bisa lanjut, kalo ga yaudah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s